Burj Khalifa Dubai UAE, Gedung Tertinggi di Dunia, Punya Tiga Waktu Berbuka

Wednesday, October 21, 2015

Sejauh ini, waktu berbuka puasa yang berbeda-beda umumnya terjadi akibat perbedaan wilayah administratif (kabupaten/kota). Misalnya, jadwal imsakiyah Ramadhan untuk kota Jakarta selalu berbeda dengan jadwal untuk Kabupaten Serang, meski secara geografis keduanya berdekatan.

Namun, pernahkah mendengar adanya waktu berbuka puasa yang berbeda dalam satu gedung? Menurut catatan Kompas.com yang ditulis Koordinator Riset Jejaring Rukyatul Hilal Indonesia & Ketua Tim Ahli Badan Hisab dan Rukyat Daerah Kebumen, Muh Ma'rufin Sudibyo, hal ini terjadi di Burj Khalifa atau populer juga sebagai Burj all-Khalifa di Dubai, Uni Emirat Arab.

Terdengar kabar bahwa Kementerian Urusan Islam dan Amal Sosial di Dubai (Uni Emirat Arab) telah menerbitkan jadwal imsakiyah Ramadhan khusus yang diberlakukan di menara ini.

Sebagai gedung pencakar langit tertinggi di dunia sejak 2010 hingga kini dan berlokasi di negara Islam, Menara Khalifa menjadi aspek khusus yang mendapat perlakuan berbeda dalam hal jadwal imsakiyah bulan Ramadhan dibanding lokasi-lokasi lainnya di Dubai.

Jadwal khusus tersebut, kata Ma'rufin, membagi Menara Khalifa menjadi tiga kelompok waktu berbuka puasa yang masing-masing berselisih satu menit. Maka, bila penghuni lantai dasar di gedung jangkung ini telah berbuka puasa misalnya pukul 19:02, penghuni lantai teratas baru boleh bersantap dalam tiga menit kemudian (pukul 19:05).

Menara Khalifa sendiri merupakan gedung pencakar langit setinggi 828 meter yang berdiri di atas daratan dengan elevasi 5 meter. Namun, lantai teratasnya terletak pada ketinggian 585 meter, di mana tinggi matahari terbenam atau terbit adalah -1,54 derajat dari cakrawala. Sementara, tinggi matahari terbenam/terbit di lantai terdasar adalah -0.90 derajat saja.

Dengan merujuk aturan sederhana di mana selisih tinggi 1 derajat adalah setara, beda waktu 4 menit dan membulatkannya ke bilangan bulat terdekat, maka selisih tinggi matahari di antara lantai dasar dan teratas setara dengan beda waktu 3 menit.

Jika dirinci lebih lanjut, maka waktu berbuka puasa hingga ketinggian 116 meter adalah sama dengan waktu berbuka puasa di lantai dasar ditambahkan satu menit. Sementara, di ketinggian antara 116 hingga 373 meter ditambahkan dua menit. Dan pada ketinggian antara 373 hingga 585 meter ditambahkan tiga menit.

Mulai dari dasar hingga puncaknya, Burj Khalifa Dubai memiliki lebih dari enam kali tinggi Monumen Nasional (Monas). Gedung tersebut menjadi terlihat sangat jangkung jika dibandingkan dengan Monas yang tingginya hanya 132 meter. Puncaknya saja bisa dilihat sampai jarak hingga 95 kilometer.

Burj Dubai juga menjadi hotel dan tempat tinggal yang bisa menampung 900 orang. Giorgio Armani menjadi salah satu penyewa pertama dan membuka Hotel Armani pertama di dunia di sana dengan 160 kamar dan Armani Residences sebanyak 144 kamar apartemen.

Kesamaan antara Monas dan Burj Dubai yakni sebagai salah satu ikon tujuan wisata. Tentu saja fasilitas dan kelengkapan di Burj Dubai jauh lebih banyak dan beragam. Empat lantai khusus untuk sarana kebugaran dan wisata. Bahkan ada klub cerutu. Lantai 122 dibuat untuk restoran.

Sementara di lantai 124 pada ketinggian 442 meter disediakan teropong yang dilengkapi layar digital untuk melihat pemandangan Kota Dubai dan sekitarnya dari atas. Ini merupakan dek observasi tertinggi dari sebuah gedung di dunia.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© Copyright 2012-2013 Karya Unik All Rights Reserved.
Supported by Tato Temporer | Link Partners broker KPR | Powered by Blogger.com.